Feeds:
Posts
Comments

Child Addiction?

Lately I’m super busy with nursing the child. Satu hari rasanya cepeeeettt bgt berlalu. Sebagian besar waktu gw pake untuk urus Olan. Waktu gw untuk kerja dalam sehari paling 2 jam doang. Sisanya? Mandiin, masakin, susuin, kasih makan.

Gw emang sempet punya nanny tapi entah kenapa rasanya gw ga bisa kasih dia pegang Olan selain gendong & main. Tau ya… Kenapa ya… Rasanya gw ga pengen ketinggalan perkembangan Olan sedetik pun. Rasanya gw pengen tau apa dia suka makanan yg gw bikinin untuk dia?

Udah gitu anaknya juga kolokan sama gw. Kalo bukan gw yg susuin pasti susunya ga diabisin, bahkan sama papanya sendiri kadang juga begitu. Kalo dia tau gw pergi jadi ga suapin dia, pasti makannya susah sampe tutup2 mulut pake bib-nya, malah sempet nangis kejer trus ga mau makan lagi. Hebat ya gw.. Hehehehe…

Tapi emang rasanya susah untuk ngelepas dia karena cuma gw yg tau segala kebutuhannya. Udah gitu dia jg ada alergi yg ga tau pasti apa udah hilang total atau cuma hibernasi. Dan jg jantungnya masih belom normal. Sebisa mungkin gw menghindarkan dia dari penyakit. Makanya gw sebel banget sama orang yg kalo liat bayi bawaannya mau langsung gendong. Sadar ga sih, tu anak ga kenal sama lo, dan jg lo belom tentu bersih. Mungkin lo ga sakit tapi kalo lo baru ketemu sama orang sakit & kontak kan virus2nya nempel di badan lo & dengan entengnya gendong bayi orang begitu ketemu. Kalo bayinya nangis kejer karena takut kan gw repot juga. Apalagi kalo sakit yaaa… Udah repot, rugi bandar jg. Emang lo mau bayarin tuh duit dokternya? Huh…

Gw juga sebel baca propaganda ASI. Katanya ASI meningkatkan imunitas anak terhadap imunisas dibanding sufori. HAAAHHHHH….!!!! Anak gw tahan aja tuh sama imunisasi. Yg penting tuh emaknya aja. Kalo ganjen suka pamer2 & ngoper2 anaknya sih sama aja mau minum ASI, sufor ato air tajin sekalipun..

Prestasi

Dari kecil, gue selalu menerima pernyataan demikian dari temen-temen, “Lo sih enak udah pinter jadi ngga usah belajar”. Tapi tau ngga, nilai bagus itu ngga dateng dengan sendirinya. Kepintaran ngga dateng dari langit. Semua manusia lahir dengan kemampuan yg sama, hanya saja mana yg diasah sesuai dengan minat, itulah yg menjadi keunggulan seseorang. Untuk bisa dapet nilai bagus, gue selalu menyimak guru & mencatat, ngerjain PR sendiri tanpa nyontek kecuali terpaksa (kalopun nyontek gue tanya dulu kenapa begini?), dan belajar semalaman waktu ujian. Jadi, ada hasil baik berarti ada usaha keras di belakangnya. Walaupun gue dulu dipandang nerd, kutu buku, ngga gaul, untungnya gue ga peduli. Dan kerja keras gue itu ternyata sangat menguntungkan di kemudian hari.

Setelah gue pun menyadari bahwa untuk meraih sesuatu yg kita inginkan selalu perlu kerja keras & menghadapi cobaan. Beneran deh, selalu ada aja cobaannya. Dan selalu berasal dari org lain, baik customer maupun supplier, karyawan atau perusahaan pendukung lainnya. Tapi kalo kita hadapi cobaan itu dengan tabah & tetap terus mencari jalan keluar terbaik, Tuhan ternyata sudah menyiapkan hadiah untuk kita. Percaya deh, semakin parah kita dizolimi, semakin besar hadiah yg menanti. Seperti pepatah, there is a rainbow after the rain. Semakin deras hujan, semakin jelas pelangi. Jadi jangan patah semangat di kala jatuh.

Dalam tempo 1 tahun terakhir, rasanya semua cita-cita & tugas gue sebagai makhluk ciptaan Tuhan tuntas sudah. Tinggal melanjutkan saja..

Tahun lalu, di bulan Februari gue ke notaris untuk tanda tangan kontrak sebuah unit di mall. Happy banget gue waktu itu. Menghabiskan seluruh tabungan untuk mencapai cita-cita punya toko di mall. Yah bukan mall elite sih, tapi lumayan lah. Dan perjuangan mendapatkan toko itu sampai berbulan2 sampai ketemu orang yg tepat. Tapi cobaan belom berakhir karena toko masih ada sengketa denda, belom lagi kontraktor yg ingkar janji jadi gue ngga bisa launching tepat waktu yg mengakibatkan cash flow macet & gue merugi. Tapi setelah berjibaku dengan segala macam cobaan, akhirnya bisa lancar juga.

Di bulan Oktober gue juga melahirkan bayi lucu murah senyum si Olan. Tugas gue sebagai istri & perempuan tuntas sudah. Ngga bisa lagi deh complain ya. Urusan adek itu suka2 gue. Ngga ada yg bisa maksa gue untuk kasih adek. Ngga ada alesan untuk bilang gue ngga subur lah, gue sakit lah, gue ini itu bla bla, ngga bisa ya. Itu udah ada bukti hidup bahwa tugas gue sudah tuntas.

Lalu di bulan Februari ini gue kembali ke notaris untuk… Beli rumah ! Ya ampuuunnn.. Sampe gemeter gue tanda tangan AJB nya. Hehehe… Biarin gue norak & kampungan, tapi ini bener2 puncak prestasi yg selalu menjadi target final selama ini. 9 tahun jatuh bangun berusaha, akhirnya mampu juga gue. Mohon doa restunya supaya itu rumah bisa lunas lebih pendek daripada jangka waktu KPR yg diambil. Hehehe…

Sekarang seluruh kebutuhan primer sudah terpenuhi. Jadi gue udah bisa mulai memikirkan kebutuhan sekunder & tertier. Hehehe… Amiiiinnn daaahhh…

He’s Growing !

Gue selalu kesel kalo org underestimate ibu yg ngga kasih ASI ke anaknya. Apalagi yg kasusnya alergi. Entah dibilang bisa2an aja (mana ada alergi ASI), entah dibilang ga rela berjuang untuk anak, nanti kurang gizi, dllsb. Kalo ngga pernah ngejalanin jangan bawel deh ! Anak alerginya sendiri aja udah sensitif dalam segala hal, ibunya udah pusing, ditambah pusing lagi sama urusan diet, belom lagi komentar nyinyir orang2.

Tapi gue bangga biarpun Olan cuma minum ASI 1 bulan, tapi dia tumbuh pinter. Belom 3 bulan tapi dia udah bisa manggil mama & baba. Udah tau gw yg mana, kalo liat gw tangisnya yg meraung2 bisa reda jadi tangis kolokan, atau malah jd ketawa2. Udah ketawa2 dari 40 hari. Bisa memposisikan dirinya di dada gw dgn nyaman utk dia & gw, gw ga perlu megangin kepalanya waktu gendong dia, nyokap gw sampe heran & dia bilang Olan kalo digendong gw udah kyk perangko nempelnya lengket banget. Trus sekarang udah mulai bisa angkat kepala. Dan puji Tuhan sampe sekarang dia sehat. Memang gw jaga ketat supaya ga sakit.

Makanan ga jamin seseorang akan tumbuh jadi sempurna. Ada anak menang olimpiade eksakta tapi dari keluarga kurang mampu. Mana bisa dia makan daging tiap hari? Tapi liat anak2 orang kaya yg tiap hari bisa makan daging & minum susu sebanyak yg dia mau, yg ada malah jd obesitas.

Karena Olan anak yg spesial, maka gw akan terus mengawasi dia dengan ketat sampai tiba saatnya dia bebas menentukan jalan hidupnya..

Angkat Kepala !

Beberapa hari setelah pulang dari rumah sakit, gw memberanikan diri nidurin Olan dengan tengkurap. Emang tuh gw berani banget deh.. Semua gw kerjain sendiri. Mandiin di bak, tengkurepin, gendong berdiri dllsb yg enyak gw sendiri aja ga berani, baik di kala muda maupun sekarang sama cucunya.

Anyway, di saat beberapa hari itu, tiba-tiba Olan ngangkat kepalanya tinggi banget sampe dadanya ngga nempel sama tempat tidurnya, disertai 1 tarikan napas panjang. Gw yg lagi duduk di komputer di sebelah boxnya langsung takjub & manggil-manggil enyak gw untuk berita ngga penting ini… Huehehe…

Dan hari ini, gw lagi belajar baby massage. Pas massage malem, waktu baru ditengkurepin, eeehhh si Olan ngga nurunin kepalanya seperti biasa. Tapi itu kepala tetep tegak berdiri dengan mantap sambil noleh ke kanan, sisi favoritnya. Lagi-lagi gw manggil-manggil enyak gw. Huehehehe… Cuma bertahan sekitar 15 detik, tapi untuk anak umur 2 bulan udah lumayan deh.. Huehehehe… *emak-emak kegirangan*

Anak Alergi

Berikut adalah sebagian ciri anak alergi yg muncul pada Olan berdasarkan sebuah artikel kesehatan mengenai alergi yg dishare temen Hendy :
1. Bibir & kaki suka gemetar tiba2
2. Gelisah bolak-balik di kala tidur. Jadi wkt tidur tuh dia suka celingak-celinguk tengak-tengok kanan-kiri
3. Super sensitif terhadap suara. Biasa bayi bisa tidur dgn ortu yg lg ngobrol dgn volume biasa. Tp dgn anak alergi, volume hrs diturunkan hingga bisik2 atau dia akan terbangun
4. Tidak boleh kena paparan sinar matahari langsung. Langsung jerawatan !
5. Sesak napas. Biasanya terjadi kalo alerginya kumat
6. Kotoran telinga yg berlebihan. Tiap brp hari sekali gw hrs bersihin daun telinga Olan karena dakinya byk banget !
7. Gangguan saluran cerna. Jadi sering kentut dgn suara besar
8. Kalo alerginya kumat, muncul merah2 di muka, kuping & kepala. Lalu akan mulai merembet ke leher & dada beberapa hari kemudian.
9. Cenderung tidur menghadap ke arah tertentu sehingga menyebabkan peang. Hal ini disebabkan karena hidung buntu sebelah sehingga jika menghadap ke arah berlawanan akan sulit bernafas.
10. Biasanya menderita asma. Tapi Olan belom ketauan. Mudah2an ngga deh..
11. Muncul craddle cap di area yg tumbuh rambut. Kalo Olan di alis & kepala. Di kepala yg bersih jadi banyak kerak atau sisik secara tiba-tiba.

Demikian yg gw inget. Kalo anak lo mengalami point 8, maka dipastikan dia alergi. Sejauh yg gw tau dr berbagai pengalaman, point 8 berhubungan erat dengan alergi ASI. Kalo alergi sufor biasanya mencret.

My Breastfeeding Journey

Di usia kehamilan 7 bulan, gw sangat senang karena dari paling pertama kali gw mencoba breast massage untuk merangsang produksi ASI, kolustrum sudah keluar. Dan semakin lama semakin banyak ! Dari yg cuma harus dibersihkan tiap 3 pijatan, lama-lama harus dibersihkan tiap pijatan, bahkan sampe netes-netes karena banjir. Melihat debit kolustrum yg keluar, Hendy mulai protes untuk gw stop massage karena takut kolustrumnya habis. Hehe.. Awalnya gw cuekin. Tp lama-lama karena kesibukan beres-beres kerjaan sebelum cuti lahiran begitu menyita waktu, gw pun jarang massage lagi dan baru massage lagi sekitar 2 minggu sebelum lahiran. Saat itu ternyata debit kolustrum gw ngga sebanjir terakhir kali gw massage dan gw khawatir di waktu diperlukan nanti jumlahnya berkurang. Tapi untunglah kian hari kian banyak..

Tiba waktunya melahirkan, gw positive thinking bahwa ASI gw akan banyak karena kolustrum gw banyak. Walau payudara kecil, ada sepupu yg jg kecil tapi ASIPnya sampe sekulkas bahkan didonorkan. Dan memang demikian yg terjadi. Di kala gw tidur, baju gw sampe basah kuyup. Pake breast pad pun mesti sering diganti. Bayi gw pun menyusu dengan puas. Dan karena rakus, dia bisa menempel sampai 2 jam, sampai dicopot suster. Dan akibatnya puting gw lecet total di hari ke-3. Gw pun mengistirahatkan diri & mulai memompa.

Karena Olan kuning, maka dia harus disinar. Di hari dia mulai disinar, seorang relasi datang dan menceritakan pengalamannya. Bahwa cucunya juga kuning yg disebabkan ASI (breast jaundice). Sempat dirawat sampai stop ASI, kuning hilang, begitu ASI lg, kuning lg. Jadi terpaksa dicampur susu formula. Waktu itu gw ga punya feeling apa-apa, gw pikir kuning Olan biasa karena ga tinggi-tinggi amat bilirubinnya.

Beberapa hari setelah pulang ke rumah, gw liat Olan kuning banget. Gw pun bergegas ke rumah sakit. Cek darah, bilirubin yg tadinya sudah turun, naik lagi. Gw pun stop ASI 2 hari dan kembali cek darah. Bilirubin turun drastis. Dan Olan pun bisa imunisasi. Pulang ke rumah kembali full ASI, tapi beberapa hari kemudian gw liat Olan sangat kuning. Maka gw pun mutusin untuk campur dengan susu formula seperti cerita breast jaundice sebelumnya.

Hampir sebulan setelah Olan lahir, tiba-tiba di mukanya muncul ruam susu banyak banget sampe ke kuping & kepala. Tanya mertua gw cuma disuruh lap-lap setelah menyusui. Pas dia dateng, ruam itu dibilang biasa untuk bayi. Tapi feeling gw bilang ini ga biasa dan gw juga udah browsing dengan kesimpulan alergi ASI. Kebetulan temen juga ada yg anaknya alergi ASI dengan gejala sama persis. Ga ada yg percaya sama gw selain nyokap gw.

akhirnya gw pun nekad ke dokter anak & feeling gw ternyata betul, Olan alergi, bukan ruam susu. Tapi karena anak gw minum campur, dokter ngga langsung kasih kesimpulan itu alergi ASI. Dan kabar lebih buruk gw terima, Olan didiagnosa kelainan jantung, jantungnya bocor. Pulang ke rumah, dengan keyakinan 100%, gw pun stop ASI dan full susu formula. Bener aja, Olan pulih. Selama Olan full susu formula, gw pun mencoba pantang makanan dari daftar yg dikasih dokter. Walau berat tapi gw mau coba sebisa gw. Tapi hasilnya Olan tetep alergi. Mukanya kembali penuh bintik merah seperti jerawat, alis dan kepalanya berkerak, nafas kembali berat.

Gw pun memutuskan untuk minta opini ke beberapa teman sambil menimbang baik buruknya. Gw terserang dilema yg sangat berat. Sampe stress.. Gw bukannya ga mau kasih anak gw ASI. Apa gw kurang gigih dengan makan daun katuk, vitamin, minum susu menyusui supaya produksi ASI gw yg mulai berkurang bisa boost lagi? Dan yg lebih bikin kesel, pada ga percaya kalo anak gw alergi ASI. Kondisi ini bener-bener mojokin gw. Pengen rasanya gw teriak-teriak maki-maki. Jangan sok tau kalo belom mengalami sendiri. Jangan sok tau kalo belom liat betapa tersiksanya anak yg kumat alergi. Apalagi dokter warning gw untuk jangan main-main dengan alergi karena bisa mengakibatkan pup dan muntah darah. Dan anak gw kelainan jantung juga. Dan dia masih harus imunisasi juga dimana dia harus berjuang melawan bakteri. Apa gw harus tega untuk jadiin dia kelinci percobaan?

Pada akhirnya gw memutuskan untuk menghentikan ASI. Untuk apa? Anak gw kuning dan alergi karena ASI. Memang ASI lebih baik daripada susu formula, secara kandungan. Tapi ternyata ngga untuk semua orang. Contoh aja udang. Untuk sebagian orang udang bergizi tinggi. Tinggi protein, bisa meningkatkan kecerdasan. Bagus bukan? Tapi untuk sebagian orang, udang mungkin bisa bikin dia mati mendadak karena alerginya kumat.

Alergi ASI sungguh ada dan ngga ada jalan lain untuk mengatasinya selain coba pantang macem-macem makanan yg bisa bikin ibu stress. Dan hasilnya juga belom tentu sukses. Sedihnya, setelah baca suatu artikel, ternyata salah satu penyebab alergi ASI adalah karena over produksi kolustrum =( Ternyata euforia gw berbuah hal yg tidak menyenangkan..

Semoga walaupun Olan hanya menerima ASI 1 bulan, dia tetep sehat dan berimunitas tinggi. Karena walau ga terima ASI sebagaimana seharusnya, dia menerima lebih banyak kolustrum dibanding anak lain. Dan untuk kalian yg masih berpikir anak yg minum susu formula sebagai anak sapi, ketahuilah bahwa gw sangat sedih ga bisa kasih ASI lagi untuk anak gw. Bukan gw ga mau, tapi keadaan yg memojokkan gw.

My Struggle

Tuhan memang ngga pernah memberikan hidup yg mudah buat gue. Untuk segala sesuatu, dia memberikan ujian-ujian yg berat. Kadang gue cape… Tapi gue tau gue ngga boleh berhenti berjuang karena kalau gue berhenti berjuang, hadiah manis yg sudah disiapin ngga bisa gue peroleh.

Awal tahun ini gue hamil, perjalanan 9 bulan yg ngga mudah. Terutama di bulan-bulan awal yg begitu menyiksa. Mual sepanjang hari, muntah setiap kali sikat gigi, kadang juga ngga terduga. Ngga bisa minum air putih.. Mungkin orang akan bilang gue aneh, tapi di kala itu gue bener-bener ngiler liat segelas air putih di meja Hendy. Begitu pengennya gue minum isi gelas itu tapi gue tau kalo gue minum itu gue pasti mual setengah mati dan mungkin bisa berujung muntah. Lama-lama ngga bisa minum teh selain ocha. Tapi lama-lama gue eneg sama ocha yg bau.. Perjalanan minum ini baru berakhir memasuki bulan ke-9. Tapi itupun gue cuma bisa minum air es aja. Kalo air biasa rasanya pahit banget di mulut. Belum ngilu-ngilu di sekujur badan. Gue harus rajin-rajin senam hamil setiap hari kalo ngga mau badan pada sakit dan nyeri. Bodi yg semakin berat, kaki bengkak, dan timbul masalah besar di toko.

Awal bulan lalu gue melahirkan. Kata orang ngga sakit, ternyata luar biasa sakit. Dan sakit-sakit gitu gue tetep harus bermobilitas di rumah sakit. Sama sekali ngga bisa istirahat. Tamu yg berdatangan, ASI, kursus ini-itu.. Orang tua pada bawel suruh istirahat. Tapi gimana caranya gue istirahat? Gue udah berusaha nyelipin waktu tapi endingnya gue cuma istirahat di malam hari sekitar jam 11-an dan jam 6 pagi udah dibangunin.

Baru usia beberapa hari, Olan udah kuning yg bikin dia harus disinar dan gue extend masa inap. Biaya pun membengkak dan over budget, walaupun gue ngga bayar jasa dokter karena semua temen-temen mertua. Pulang ke rumah, bukannya tambah baik, Olan malah tambah kuning walau udah dijemur. Tapi akhirnya teratasi dengan stop ASI 2 hari. Setelahnya memang dia tetep kuning karena ASI, inilah yg dinamain breast jaundice. Awalnya gue berusaha ngga kasih dia susu formula. Tapi karena minumnya terlalu kuat, sedangkan ASI gue produksinya menurun dibanding waktu baru melahirkan, akhirnya gue putuskan untuk nambahin susu formula. Lagian udah beli juga maka harus habis kalo ngga rusak. Biar aja kata ibu-ibu dokter ceriwis di TV anak gue dibilang anak sapi, peduli setan. Daripada anak gue kelaparan. Apa hak dia untuk ngatain anak orang sebagai anak sapi cuma karena dia dikasih susu formula sebagai tambahan? Ngga semua ibu ASI-nya cukup. Emang kondisi orang sama semua? Bahagia semua? ASI bisa berhenti produksinya karena ibunya stress. Jadi F*CK you yg bilang anak yg minum susu formula sebagai anak sapi.

Masalah ngga berhenti di situ. Tiba-tiba Olan mukanya merah-merah banyak banget. Awalnya memang dia ada merah tapi cuma 1-3 titik, gue pikir ruam susu biasa. Tapi yg tiba-tiba ini bener-bener ngagetin karena di semua pipinya. Besoknya jidat dan kuping ikutan bahkan sampe kepala… Gue browsing di internet, ada beberapa opini, tapi entah kenapa gue begitu yakin kalo anak gue alergi ASI. Mertua gue ngga percaya, Hendy juga ngga percaya. Tapi akhirnya atas dukungan nyokap gue, gue nekad minta dianterin ke dokter setelah sebelumnya gue tunda-tunda. Dan untunglah bisa malam itu juga.

Ternyata insting gue bener dan ngga sia-sia gue ke dokter. Olan alergi ASI gue… Karena gue mengkonsumsi sesuatu yg entah apa. Dokter bilang dia agak bingung menentukan penyebab alergi karena Olan minum ASI dan susu formula sekaligus. Dia pun memberikan daftar tingkatan susu formula bagi penderita alergi dan pantangan ASI kalo gue mau meneruskan ASI. Dia ngga nyuruh gue harus terus ASI, yg bikin gue seneng. Karena kalo dia begitu, maka yg ada gue malah akan tertekan. Karena dia tau, pantangan ASI, walaupun hanya 2 level, bahkan yg level 1 pun sudah berat. Jadi gue sendiri yg harus memutuskan apakah gue akan terus atau ngga karena komitmennya harus kuat dan gue ngga boleh main-main, harus hati-hati jangan sampe salah makan karena bisa menyebabkan anak gue pendarahan. Hati-hatilah, Moms. Alergi bisa menyebabkan muntah darah jika kumat.. Totol-totol merah di kulit hanya penampakan ringan dari apa yg terjadi di organ dalam. Yg bertotol-totol ngga cuma kulit, tapi juga organ dalamnya. Kalau totolnya pecah, maka minimal pup-nya akan berdarah. Dan kalo ini dibiarkan terus ke si bayi, maka di usia 3 bulan dia ngga akan mau minum apa-apa kecuali air putih karena haus.

Kabar ngga menyenangkan juga gue terima di hari yg sama dari dokter yg sama. Dia nemuin bunyi bising di detak jantung Olan. Dan dia merujuk gue ke dokter spesialis jantung dan dokter spesialis jantung anak. Jadilah kemarin gue langsung ke dokter spesialis jantung yg disarankan. Dan hasilnya ada lubang di jantungnya. Dia bilang sih ukurannya kecil dan ngga perlu perawatan khusus. Diharapkan akan menutup sendiri dan gue disuruh kontrol 3 bulan lagi. Kasus kebocoran ini 65% menutup sendiri jadi ngga perlu operasi.

Hari ini gue ke rujukan ke-2, dokter spesialis jantung anak untuk second opinion. Dia menjelaskan lebih rinci (dokter spesialis jantungnya garang bo dan dia lagi buru-buru mau pergi). Lubang yg ada di jantung Olan letaknya di bagian membran bilik dengan ukuran < 0.5 cm. Kecil dan ngga menyebabkan gagal jantung. Dia bilang, kemungkinan nutupnya lebih kecil dibanding kalo lubangnya ada di bagian otot jantung. Karena otot jantung berkembang cepat, sedangkan membran ngga.Tapi masih ada harapan untuk menutup. Kondisinya harus terus dikontrol, diharapkan sebelum usia 5 tahun sudah menutup sendiri. Kalo ngga nutup, maka sebaiknya dioperasi. Dan dalam periode kebocoran itu, special treatment yg diperlukan hanya kalau Olan sakit, dia harus secepatnya diberi antibiotik Amoxicillin supaya segera sembuh. Karena semburan darah yg lewat di lubang itu adalah semburan yg deras. Di kala sakit, semburan semakin deras. Dan kalo dibiarin kelamaan, maka semburan ini mungkin menyebabkan kerusakan di bilik sebelahnya yg kena semburan. Ibarat batu yg ditetesin air lama-lama akan bolong, maka demikian juga dengan jantung. Yg menyebabkan Olan ngga perlu special treatment adalah karena semburannya berasal dari darah bersih ke darah kotor dan bukan sebaliknya.

Gue juga sempet nanya, kenapa Olan kalo abis nyusu nafasnya berat dan kayak banyak dahak ? Dokter tanya ke gue, apa ada riwayat asma? Ternyata berasal dari asma, maka lendirnya banyak.. Dan alergi ASI itu disebut atopik yg merupakan ‘temen’-nya asma. Semoga bukan asma beneran dan akan segera hilang…

Sekarang gue berusaha pantang karena rasanya sayang, walaupun tetep ngga cukup untuk Olan yg nyusunya gila-gilaan. Kemarin gue ngebuang sekitar 350 ml ASI yg gue perah karena dada rasanya penuh sampe sakit. Ibu lain begitu ingin ASI-nya keluar, punya gue malah gue buang karena ngga bisa dikonsumsi anak gue. Dan gue pun ngebuang 15 botol ASIP yg gue kumpulin selama ini.. =( Pantangan level 1 sederhana, tapi ternyata varietasnya banyak sekali dan hampir semua makanan sehari-hari : seafood, telor dan kacang (tanah, mede & polong). Yg berarti gue ngga bisa makan roti dan mie juga 😦

Duka Jualan Cross Stitch

Cross stitch adalah hobby gue dan gue punya high passion di sini. Karena prihatin dengan sebuah toko besar di mall yg menjual produknya nyaris semuanya bajakan, gue memutuskan untuk memulai bisnis yg menjual barang ori tapi dengan harga bersahabat. Tentunya dengan harapan orang akan membeli barang ori yg gue jual karena beda harga dengan barang bajakan di emol ituh ngga jauh, tapi kualitasnya tentunya beda.

Dan setelah struggling sekian tahun dengan bisnis ini, gue pun lelahlah sudah. Sungguh, customer cross stitch ternyata benar-benar sekelompok orang sulit. Mereka yg gampang dilayani bener-bener bisa dihitung pake jari. Dan efeknya pada gue adalah gue bener-bener super duper sangat terlalu males untuk ikut community cross stitch di Indonesia, walaupun gue pernah membuat 1, pada akhirnya gue dump juga dan gue hanya berhubungan dengan beberapa orang aja dari sana. Hendy sih masih ngedorong gue untuk ikut berbagai community cross stitch, tapi beneran deh, gue bener-bener hilang selera bergaul dengan orang-orang yg sehobi sama gue.

Sulitnya apa ? Cewe.. Ternyata pada umumnya emang nyebelin untuk urusan belanja ! Dan makhluk seperti gue bener-bener jarang dijumpai. Cara gue belanja adalah demikian.. Kalo gue suka suatu barang, dan menurut gue harganya worth dengan kualitasnya, gue akan beli. Kalo gue lagi ngga punya duit, gue pending, dengan target, atau sambil berharap di kala  gue punya budget untuk beli, lagi ada diskon 😛 *ngarep boleh dong* Kalo menurut gue harganya ngga masuk akal, ya gue ngga jadi beli, atau gue browsing toko lain yg mungkin jual barang yg sama dengan harga lebih murah. Tapi gue juga liat, jual lebih murah, apakah penipuan atau ngga ? Siapa tau cuma lebih murah ceban taunya gue dikasih barang palsu. Cape ati kan ya bo kalo begitu.. Dan gue melakukan semua itu tanpa banyak tanya (atau sama sekali ngga tanya), apalagi maksa-maksa kasih diskon.

Tapi ternyata kebanyakan cewe ngga begitu… Cerewetnya setengah mati. Banyak yg maksa minta diskon. Sok mau beli banyak. Udahannya mah, ya udah kabur aja gitu. Emang percuma kasih harga murah yg ngga bisa ditawar untuk kebanyakan cewe. Karena kebanyakan cewe ternyata emang dodol ! Mereka lebih pilih beli barang yg harganya jatohnya lebih mahal karena dikadalin sama si penjual dengan cara demikian : harga barang dinaikin 2x lipat dan diberi judul diskon 20% !! Apa ngga dodol tuh ? Jatohnya ya tetep aja lebih mahal. Atau tanya panjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaannnnnnnnnnnggggggggggggggg lebar sampe gue berbusa jawabnya, ujung-ujungnya ya ngga beli apa-apa. Kadang pertanyaannya yah, diulang aja gituh.. Mending diulang 1x gitu, ini bisa diulang 5x. Gue sampe heran, ini orang sengaja bikin gue kesel ato emang dodol sih ? Dan yg terakhir yg bikin gue sedih. Gue kan baru lahiran yah, dan masih ada luka operasi yg umurnya sebulan aja belom. Masih suka nyeri dan ngilu. Kemarin ini ada customer yg mau beli majalah, tapi majalahnya ternyata udah habis tapi fotonya belom gue turunin karena kesibukan menjelang gue cuti dan sementara gue cuti. Trus dia tanya, jadi majalah yg temanya Natal ada apa aja? Demi memberi pelayanan terbaik untuk komunitas hobi gue dan menjual setidaknya 1 buah majalah dengan harga 100 ribuan yg untungnya paling banyak cuman 20 ribu, gue pun membongkar kardus di gudang dan mencatat majalah Natal yg masih ada. Itu tumpukan majalah yg gue keluarin sempet roboh karena bentuknya ngga simetris karena isi bonus-bonus. Dan gue juga membuat daftar yg rapi beserta link gambar-gambarnya. Tapi alhasil apa ? Ngga satupun dari sekian panjang daftar yg gue buat sambil menelantarkan sejenak anak gue yg nangis minta susu karena tanggung itu dia pesen. Endingnya dia cuma bilang dia mau beli benang yg total kotornya cuman 30rb. Yeah right.. Dan itu juga belom tentu aja dia jadi. Semoga balasan yg setimpal bisa gue terima di area lain berkali-kali lipat atas usaha gue yg bener-bener niat tapi tidak bersambut… *sigh*

Tanggal 7 Oktober 2011 akhirnya gue menjalani proses kelahiran itu. Tadinya mau check in ke RSPI jam 2 aja habis makan siang, tapi si Papa sudah gelisah sejak pagi. Dan karena beres-beres sudah dari jauh-jauh hari, bingung juga mau ngapain lagi ya. Akhirnya jam 12 kita udah check in di RSPI. Rencana awal sih cuman mau observasi dan taro barang aja di kamar, lalu keluar untuk makan Padang. Hahaha… *sempet-sempetnyah* Eh tapi ternyata observasinya lama bo. Kirain cuman CTG doang (cek ada kontraksi ngga). Ngga taunya ada cek jantung gue dan cek jantung baby yg masing-masing makan waktu 1/2 jam. Pas taro barang di kamar, ternyata gue dapet makan siang dari RSPI. Jadi Hendy aja dehhh yg beli Padang trus bagi-bagi. Hehehe… Gue harus buru-buru makan karena mulai jam 3 gue udah ngga boleh makan dan minum lagi alias puasa. Habis itu kita santai-santai. Ngobrol sama tetangga yg ternyata tetangga Hendy di Bona.

Operasi dijadwalkan jam 9 malam. Jam 8 gue udah harus siap-siap karena jam 1/2 9 gue udah harus siap di ruang operasi, ganti baju dengan seragam RSPI dan pipis. Sekitar jam 7 dokter anestesi gue berkunjung. Dia tanya-tanya gue ada penyakit bawaan apa. Gue cuma bilang gue ada maag aja. Jam 8 para peserta penunggu operasi bermunculan. Gue yg udah ganti seragam pengen pipis, jadi gue pun ke toilet. Begitu keluar, jreng jreng, gue disambut seorang suster yg tersenyum manis sambil bawa kursi roda. Gue kira si suster mau jemput pasien laen karena kebetulan tuh toilet persis di depan pintu masuk kamar. Gue udah mau belok. Eh gue dipanggil-panggil. “Bu Shirley, ayo kita berangkat”. Hah…? Gue pun melongo dan celingak-celinguk. Ternyata para peserta penunggu operasi udah beres-beres dan gue pun disuruh langsung naik ke kursi roda. Tanpa persiapan apa-apa, gue pun duduk aja deh ke kursi roda. Sambil mikir, perasaan belom waktunya kok nih suster udah nongol aje yee.. Emang sekarang jem berapa sih? ^^; Karena ngga punya waktu untuk lirik jam gede (padahal ada di sebelah toilet), gue pun cuma bisa pasrah aja.

Sampe di ruang operasi, para peserta penunggu operasi selain Hendy & Mami disuruh tunggu di ruang tunggu. Tapi Hendy & Mami pun distop di depan pintu otomatis yg jaraknya cuman sekitar 30 m dari pintu depan ruang operasi (lalu buat apa dikasih masuk ya. Hehehe..). Gue pun disuruh turun dari kursi roda dan diajak masuk dan naik ke tempat tidur yg udah disiapin. Setelah diselimutin, para suster pun bolak-balik, pasang infus, cek tensi untuk kesekian kalinya, pasang topi. Tiba-tiba mami nongol bawa HP gue trus foto-foto. Hehe.. Rupanya dia dikasih masuk secara nepotisme sebagai pensiunan RSPI 😀 Karena sendirian, penantian sang obgyn yg belom kelar praktek itu pun rasanya jadi agak lama.

Begitu obgyn gue dateng, semua pun bergegas. Gue langsung didorong masuk ruang steril dan banyak orang hilir-mudik. Gue disuruh duduk, dikasih bantal untuk dipeluk, baju gue dibuka bagian belakangnya trus dokter anastesi gue mulai meraba-raba. Sakit juga dipencet-pencet begitu. Dan gue rasa bantal yg untuk dipeluk itu untuk meredam rasa sakit yg “katanya” timbul sewaktu di anestesi epidural. Tapi untunglah dokter anestesi rekomendasi ini sedemikian jagonya jadi ngga sakit tuh. Lebih sakit waktu diambil darah. Can you imagine that? Setelah “katanya” anestesi selesai, gue disuruh tiduran lagi. Kaki gue rasanya berat banget, tapi gue berusaha ngangkat sendiri dengan mengerahkan seluruh tenaga gue. Tapi kayaknya suster-suster udah pada tau, jadi begitu gue berhasil ngangkat kaki ke tempat tidur, tanpa komentar mereka langsung meluruskan kaki gue dan saat itu pun gue udah ngga ngerasa apa-apa lagi. Gue pun disuruh tidur, diselimutin, dikasih selimut penutup pandangan, dipasangin oksigen, dipasangin sesuatu seperti pelampung di tangan kanan (katanya untuk monitor jantung). Dan suara gunting pun mulai terdengar. Uhuuu… Dokter-dokter pada ngobrolin apaan gitu gue udah lupa. Soal tiket pesawat apa. Hehehe.. Detik demi detik berlalu. Gue liat si mami lagi sibuk sama HP gue. Haha.. Tiba-tiba gue sesak nafas dan sulit untuk bernafas padahal udah pake selang oksigen. Gue pun mulai protes, tapi tampaknya para petugas semua sedang sibuk untuk memperhatikan. Seorang pria tak dikenal yg bertugas disitu pun tiba-tiba siaga di atas kepala gue sambil megang perut gue. Beberapa detik kemudian ada aba-aba dorong…

Pecahlah suara tangis bayi yg kayak abis kelelep. Tapi gue tau kalo paru-parunya lagi dibersihin dari air ketuban supaya bisa bernafas dengan oksigen. Tangisannya ngga terlalu memekakkan telinga, mungkin karena faktor bayi laki jadi suaranya kagak cempreng. Mami pun ribut bilang kalo bayinya gede, laki-laki, forniknya banyak. Gue ngga bisa komentar apa-apa karena sibuk dengan napas sendiri. Sang jabang bayi terus menangis dan menangis.. Dan banyak suara perempuan “cayang, cayang”. Hehe… Ngga berapa lama kemudian, bayinya dibawa ke gue. Gue yg setengah teler disuruh cium, ya gue cium aja deh. Hehehe… Trus bayinya dibawa pergi. Trus gue bengong lagi. Trus bayinya dibawa balik lagi dan ditaro di dada gue dengan judul IMD, tapi bayinya kagak nyari tuh. Soalnya ditaro aja sih.. Dagu gue nahanin pantat bayi, padahal gue lagi sesak nafas. Hiks~ Dan gue juga takut dia jatoh, bo~ Untung ngga lama kemudian diangkat. Hufff… Gue disuntik obat, trus disuruh cium bayinya lagi.. Dan habis itu gue dipindahin dan gue dikeluarin dari ruang steril dengan judul “observasi”. Gue ngga tau berapa lama gue disitu, tapi kayaknya sih sebentar, mungkin untuk ngambil ranjang yg dari kamar.. Trus gue dipindahin lagi deh… Dan mulai didorong keluar dari kamar operasi. Gue pun melihat para peserta penunggu operasi tapi terlalu ngantuk untuk bicara sesuatu. Si Hendy ikut ke lift, bilang sesuatu tapi gue udah ngga inget tuh~ Tiba-tiba gue udah di kamar dan gue pun tidur..

Besoknya, gue masih pake selang oksigen, infus dan kateter. Entah jam berapa, ada suster yg dateng untuk cek ini-itu, trus dia tanya selang oksigennya mau dicabut ngga? Dengan pede gue bilang, oh iya cabut aja. Dan begitu dicabut, selang berapa detik, gue pun mendadak mual-mual dan mau muntah. Gue pun megap-megap minta dipasangin selang lagi. Begitu dipasang lagi, nafas gue pun normal. Lah…. Ajaib banget ngga sih tuh selang.. ^^ Setelah Hendy pergi, Mami dateng. Dia ngambil Olan dari kamar bayi untuk belajar menyusu. Si Olan masih sok, dia ngga mau nyusu~ Hari itu jahitan gue memang berasa, tapi perihnya masih biasa aja. Jadi beberapa suster nanya, mau painkiller yg dimasukin dari anus ngga? Gue pun sama soknya dengan Olan, gue bilang ngga usah. Tapi makin sore rasanya makin kaku. Dan tengah malem si Olan nyusu ngga tanggung-tanggung sampe suster kamar bayi balik lagi dia masih belom selesai juga.

Hari ke-3 gue di rumah sakit, gue harus belajar duduk dan jalan. Ya ampuunnn, sakitnyaaaaa… Ruaarrrr biasa… Kalo mau tau tuh rasanya kayak dimasukin mahkota duri di rahim. Trus disuruh jalan, tuh duri bergesekan terus sama daging lo. Gue pun akhirnya nangis karena sakit. Dan akhirnya painkiller yg dimasukin dari anus itu pun menjadi candu.

Hari ke-4, harusnya gue pulang, tapi karena Olan kuning maka masa inap di-extend. Gue pun agak bersyukur karena gue pulang pun rasanya masih ngga bisa ngapa-ngapain. Akhirnya gue pun ketemu lagi sama obgyn gue, yg begitu selesai operasi gue, besoknya dia langsung berangkat ke Semarang. Dia bilang, rasa sakit gue menjadi-jadi karena ASI gue banyak. Pilih mana, ASI banyak tapi sakit, atau ASI sedikit tapi ngga sakit ? Gue maunya ASI banyak tapi ngga sakit bisa ngga, Dok ? Dosis painkiller gue pun ditambahin 4x/hari dan gue bisa minta lebih, maksimal 6/hari, just in case. Tapi pada akhirnya gue ngga pake lebih dari 4x/hari. Gue juga berusaha semaksimal gue. Mana ngga bisa BAB… Perut gue mules depan belakang, tapi yg belakang ngga bisa keluar 😦 Kalo yg depan mah cuma bisa pasrah aja karena ada pengecilan rahim. Tiap kali pipis, rasanya kayak disilet.

Hari ke-5 gue belom bisa pulang juga karena Olan masih perlu disinar. Obgyn gue bilang tanggung lah pulang karena toh Olan masih perlu disusui. Daripada nanti bolak-balik anter ASI. Tapi judul “bangun beranak banyak istirahat” itu ngga berlaku buat gue. Yg ada gue terus mondar-mandir sampe nyokap gue ngoceh-ngoceh. Habisnya gimana. Menyusui harus ke kamar bayi, ada kursus, belom tamu-tamu. Gue sama sekali ngga pernah tidur siang disana. Sekedar duduk selonjoran pun sulit banget untuk gue. Karena sulit banget untuk sekedar ngangkat kaki 😦 Karena ternyata, ngangkat kaki menggunakan otot perut.

Hari ke-6, gue pun pulang.. Dengan membawa bayi di tangan… My son~

Countdown

Di kala countdown, kaki gue bengkak ! Gue bilang ini gara-gara soto mie dan jadi dobel gara-gara Hokben ! Eh malah diketawain. Katanya “Ini sih bukan gara-gara soto mie-nya, tapi gara-gara jalan dari rumah ke tempat makan soto mie-nya”. Iya, mereka dengan santai bilang, ini bukan gara-gara makanan (seperti yg selalu dibilang sama orang-orang mengenai garam), tapi gara-gara gue kebanyakan berdiri dan jalan-jalan. Gue pun disuruh segera cuti dan perbanyak istirahat. Gimana ya caranya cuti? ^^;

Dan ada satu masalah lagi. Dari hasil USG, dokter bilang plasenta gue bolong-bolong. Gue tanya, kenapa bisa bolong-bolong? Si dokter bilang, “Ada banyak faktor penyebabnya…….. Dan salah satunya adalah…….. Kurang gizi”. HAH??? Kurang gizi…?? Si suster langsung nyaut, ini kebanyakan makan mie ayam kali yaaa jadi kurang gizi. Memang seminggu sebelumnya si Hendy itu ngidam mie ayam terus. Tapi karena gue mengurangi porsi makan (lagi-lagi sesuai anjuran orang-orang), porsi mie ayam itu gue bagi 2 untuk 2x waktu makan. Gue pun disuntik supaya paru-paru bayi cepat matang, mengantisipasi kelahiran prematur (aduh mak jangan). Dan gue pun harus melakukan suntik ulang dalam tempo 12 jam setelah suntikan pertama. Suntik di pantat.. Maknyus deh, abis suntik gue kagak bisa duduk ^^; Jadi gue jalan-jalan muter-muter ngga jelas supaya sakitnya cepet hilang.

Sejak hari itu gue bertekad, gue ngga peduli lageeeee sama omongan orang-orang ituh yg nyuruh gue diet, kurangin makan, jangan makan es krim, jangan minum manis-manis, jangan makan manis-manis, jangan makan malem, jangan makan nasi banyak-banyak, dllsb. Fatal bo akibatnya…~ Berat gue turun, berat baby turun sampai di batas minimal boleh lahir, plasenta bolong-bolong, baby gue terancam lahir sebelum paru-parunya sempurna. Hell yeah~ Makan tuh diet.. Gue breast massage lagi pun ternyata produksi kolustrum terganggu. Tadinya deras banget sampe si Hendy ngeri habis dan suruh gue stop massage. Karena kagak ada gizinya, kolustrum gue cuma keluar paling banyak 3 tetes !

Akhirnya gue pun membuat menu harian, harus ada sayur dan daging dan gue makan sebanyak yg perut gue mampu. Harus ada buah, dan gue minta dibeliin macem-macem sama Hendy, termasuk 1 liter es krim yg gue konsumsi berbarengan dengan meises. Full fat? Bodo amat~ Dalam 3 hari, kolustrum gue kembali deras. Gosh..! Jangan sesatkan orang dengan diet ! Beneran deh, dengerin kata dokter aja, jangan dengerin kata orang-orang. Kalo dokter belom bilang lo mesti diet karena baby bisa ngga masuk ke jalan lahir, makan aja kayak biasa. Gue sendiri juga sampe cape liat wall sepupu gue dengan teman-temannya yg selalu ngoceh ngga boleh ini ngga boleh itu. Huuhhh.. Orang-orang kayak begitu tuh yg bisa menyesatkan~ Dia kan ngga tau kondisi lo gimana, cuma tau lo lagi hamil, tapi dengan pedenya nyuruh-nyuruh begini-begitu. Jangan didengeriiiiinnnn~ Warning untuk para calon ibu~

Keadaan dalem perut gue sekarang ini sungguh heboh sekali. Apalagi sejak gue banyak makan. Ada 1 hari dimana gue seharian laper terus setiap 3 jam sekali. Dan si baby baru bisa diem kalo gue udah kenyang sampe ngga muat lagi untuk masukin sesuatu ke dalem perut. Tapi itu cuma di hari-hari awal program perbaikan gizi gue aja sih. Sekarang sih biar gue laper ato kenyang, si baby heboh terus ! Dan susahnya, dia ini nyangkut melulu di perut gue. Jadi ada saat-saatnya dimana gue sampe mengaduh-aduh saking sakitnya karena ada sesuatu yg ketarik di antara pusar dan miss V.. Ibarat disitu ada senar, si baby lagi narik tuh senar sejauh yg dia bisa. Huuh.. Sakit nak..! Dinyanyiin dengan suara sumbang gue, distelin lagu, tetep aja ngga bisa diem. Dia cuma diem kalo dipegang orang lain ! Which means impossible karena kan orang ngga mungkin megangin perut gue terus. Emangnya kontes “Touch the tummy”. Kaki kecilnya juga jadi lebih sering menyeruak dengan jelas keluar dari perut gue. Apa perlu gue video-in ya? Hahahaha.. *iseng banget sih gue* Kadang perut bawah gue juga kram kayak mau dapet. Mertua gue bilang itu kontraksi yg perlu untuk diperhatikan. Kalo udah mulai teratur, berarti udah saatnya ke rumah sakit. Ntar dulu dooonnngg, masih 2 minggu lagi ah ! Lagian dokter gue mau jalan-jalan dulu ke Taiwan.

Gue juga udah mulai gelisah. Membayangkan rasa sakit habis operasi, mual dan muntah yg membayangi akibat obat bius, oh no~ Mohon doanya ya supaya gue bisa rileks dan ngga perlu bius total. Dan efek-efek mual dan muntah itu hanya history~ Oh tubuhku, berjuanglah !